Pages

BAHAYA BAHAN KIMIA NaoH

Sifat Kimia
NaOH berwarna putih atau praktis putih, berbentuk pellet, serpihan atau batang atau bentuk lain. Sangat basa, keras, rapuh dan menunjukkan pecahan hablur. Bila dibiarkan di udara akan cepat menyerap karbondioksida dan lembab. mudah larut dalam air dan dalam etanol tetapi tidak larut dalam eter.
NaOH membentuk basa kuat bila dilarutkan dalam air, NaOH murni merupakan padatan berwarna putih. Senyawa ini sangat mudah terionisasi membentuk ion natrium dan hidroksida.

Stabilitas dan Reaktivitas

a. Stabilitas:
Stabil di bawah kondisi penggunaan dan penyimpanan biasa.

b. Berbahaya Dekomposisi Produk:
Tidak ada produk dekomposisi berbahaya.

c. Berbahaya Polimerisasi:
Tidak akan terjadi.

d. Tidak kompatibel:
Sodium hidroksida kontak dengan asam dan senyawa halogen organik dapat menyebabkan reaksi kekerasan. Kontak dengan nitromethane dan senyawa nitro serupa menyebabkan pembentukan sensitif garam shock. Kontak dengan logam seperti aluminium, magnesium, timah, dan seng menyebabkan pembentukan gas hidrogen mudah terbakar. Sodium hidroksida, dalam larutan cukup, mudah bereaksi dengan berbagai gula untuk menghasilkan karbon monoksida.

e. Kondisi Hindari:
Panas, kelembaban, incompatibles.

Informasi Toksikologi

Rute Masuk :
Diserap melalui kulit, Kontak mata, Inhalasi, Konsumsi. 

Kronis Efek pada Manusia :
Penyebab kerusakan pada organ paru-paru. 

Efek beracun lainnya pada Manusia :
Sangat berbahaya dalam kasus inhalasi (korosif paru-paru). Sangat berbahaya dalam kasus kulit kontak (korosif, permeator), kontak mata (korosif), menelan. 

Keterangan Khusus tentang Toksisitas untuk Hewan :
Terendah Diterbitkan Dosis Lethal:] LDL [Rabbit - Rute: Oral; Dosis: 500 mg / kg 

Keterangan Khusus tentang kronis Efek pada Manusia :
mempengaruhi bahan genetik (mutagenik).   

Potensi akut Pengaruh Kesehatan :
-Kulit : Menyebabkan iritasi kulit dan luka bakar parah. menyebabkan bisul penetrasi.
-Mata: Menyebabkan iritasi dan luka bakar yang parah, menyebabkan kerusakan kornea. -Inhalasi: Menyebabkan iritasi parah pada saluran pernafasan dan selaput lendir dengan     batuk, luka bakar, kesulitan bernapas, dan koma. Serta dapat memicu     pneumonitis kimia dan paru.
-Tertelan:
Menyebabkan kerusakan parah dan permanen, iritasi yang berat, luka bakar, serta perforasi pada saluran pencernaan.
Menyebabkan korosi dan. penghancuran permanen pada kerongkongan
dan saluran pencernaan.


Informasi Ekologi

Ekotoksisitas: Tidak tersedia. 

Produk Biodegradasi : 
Kemungkinan berbahaya produk degradasi jangka pendek  adalah tidak. Namun, produk degradasi jangka panjang mungkin timbul.

Toksisitas dari Produk Biodegradasi : Produk itu sendiri dan produk degradasi tidak beracun.
Keterangan Khusus tentang Produk Biodegradasi: Tidak tersedia.

Pertimbangan Pembuangan

Sisa penggunaan bahan tidak dapat disimpan untuk pemulihan atau daur ulang harus dikelola dalam limbah, karena memiliki kemungkinan menunjukkan karakteristik limbah berbahaya yang membutuhkan analisa yang tepat untuk menentukan persyaratan pembuangan tertentu. Pemrosesan, penggunaan, atau kontaminasi produk ini dapat mengubah opsi manajemen  limbah.

Informasi Transportasi

Domestik (Tanah, DOT) ----------------------- ----------------------- Nama Pengiriman: larutan natrium hidroksida Bahaya Kelas: 8 UN / NA: UN1824 Packing Group: II Informasi yang dilaporkan untuk produk / ukuran: 208L

Internasional (Air, IMO) ----------------------------- ----------------------------- Nama Pengiriman: larutan natrium hidroksida Bahaya Kelas: 8 UN / NA: UN1824 Packing Group: II Informasi yang dilaporkan untuk produk / ukuran: 208L

Informasi Lainnya

a. Label Bahaya Peringatan :
Berbahaya jika tertelan atau terhirup.
Penyebab terbakar untuk daerah kontak.
Bereaksi dengan air, asam dan bahan lain. 
   
b. Label Peringatan :
Jangan sampai terkena mata, kulit, atau pakaian. Jangan menghirup asap. Simpan pada wadah tertutup dengan ventilasi yang memadai. Cuci bersih setelah penanganan. 

c. Label Pertolongan Pertama :
Jika tertelan, berikanlah minum air atau susu.
Dalam kasus kontak, segera siram mata atau kulit dengan air minimal 15 menit.
Jika terhirup, lepaskan ke udara segar, berikan pernafasan buatan dan oksigen jika diperlukan. Segera meminta bantuan medis untuk semua kasus.

d. Penggunaan Produk :
Laboratorium Pereaksi

e. Revisi Informasi :
MSDS Ayat (s) berubah sejak revisi terakhir dari dokumen meliputi: 10.

Natrium hidroksida

Natrium hidroksida (NaOH), juga dikenal sebagai dan kaustik soda alkali, adalah kaustik logam dasar .. Hal ini digunakan di banyak industri, terutama sebagai kuat kimia dasar dalam pembuatan pulp dan kertas , tekstil , air minum , sabun dan deterjen.

Sodium hidroksida murni adalah putih solid yang tersedia di pelet, serpih, butir, dan sebagai 50% larutan jenuh Ini adalah higroskopis dan mudah menyerap air dari udara, sehingga harus disimpan dalam kedap udara kontainer. Ini sangat larut dalam air dengan pembebasan panas. Ini juga larut dalam etanol dan metanol, meskipun pameran kelarutan rendah dalam pelarut daripada hidroksida kalium . Molten sodium hidroksida juga merupakan basa kuat, tetapi suhu tinggi yang diperlukan batas aplikasi. Hal ini tidak larut dalam eter dan pelarut non-polar lainnya. Sebuah natrium hidroksida larutan akan meninggalkan noda kuning pada kain dan kertas.

Reaksi

Dengan asam 
Sodium hidroksida bereaksi dengan asam protik untuk memberikan air dan garam yang sesuai. : Misalnya, dengan asam klorida , natrium klorida dibentuk: 

    NaOH(aq) + HCl (aq) → NaCl (aq) + H 2 O (l) NaOH (aq) + HCl (aq) → NaCl (aq) + H 2 O (l) 

Sodium hidroksida bereaksi dengan asam karboksilat membentuk garam dan bahkan dasar yang cukup kuat untuk membentuk garam dengan fenol . 

Dengan oksida asam
Tipe lain dari natrium hidroksida reaksi yang terlibat dalam adalah dengan oksida asam , seperti belerang dioksida.

Dengan logam dan oksida amfoter
 
Sodium hidroksida perlahan bereaksi dengan kaca untuk membentuk natrium silikat , Sodium hidroksida tidak menyerang besi karena besi tidak mempunyai amfoter sifat (yaitu, hanya larut dalam asam, tidak basa. Sebuah logam transisi Beberapa, bagaimanapun, dapat bereaksi keras dengan sodium hidroksida. 

Saponifikasi.
 NaOH dapat digunakan untuk dasar-driven hidrolisis dari ester (seperti dalam penyabunan), amida dan alkil halida. Namun, terbatas kelarutan NaOH dalam pelarut organik berarti bahwa semakin larut KOH sering disukai. 

Electrolysis 
Di laboratorium, dengan kontrol hati-hati kondisi, logam natrium dapat diisolasi dari elektrolisis cair yang monohidrat menurut reaksi berikut: 

    4 NaOH·H 2 O(l) → 4 Na(l) + O 2 (g) + 6 H 2 O(g)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar